Social Items

Mulai Pekan Ini, Facebook Segera Berantas Pengemis 'Like' dan 'Share'

RiauJOS.com - Unggahan di Facebook yang cenderung memaksa pengguna untuk melakukan tindakan-tindakan seperti like (menyukai), share (membagikan), tag (menyebut teman), atau comment (mengomentari), bisa disebut sebagai spam atau lebih spesifik diistilahkan " engagement bait".

Salah satu contohnya, kuis atau foto yang diberi embel-embel “tag a friend who likes to nap!” (sebut teman yang suka tidur). Unggahan semacam itu seringkali muncul di linimasa teratas atau Top Post, mengalahkan unggahan orang-orang yang melakukan penggalangan dana, meminta rekomendasi perjalanan, atau semudah meminta bantuan.

Akhirnya, Facebook berinisiasi mereduksi unggahan-unggahan bersifat engagement bait dari jejaring sosial mulai pekan ini. Layanan yang dirancang Mark Zuckerberg itu memanfaatkan Machine Learning (ML) untuk mendeteksi unggahan-unggahan tersebut.

Jika sebuah akun atau Page berulang kali mengunggah hal-hal yang engagement bait, Facebook akan memblokirnya selama beberapa minggu. Hukuman itu masih bersifat sementara, untuk mengedukasi sekaligus memberi ruang adaptasi bagi pengguna.

“Ke depan, kami akan terus mencari cara untuk meningkatkan layanan kami dan memberantasi engagement bait,” kata perwakilan Facebook, Selasa, 19 Desember 2017 seperti diwartakan The Verge.

“Kami ingin mereduksi konten-konten yang bersifat spam, sensasional, atau palsu, dalam rangka mempromosikan konten yang lebih bermakna dan otentik di Facebook,” ujar dia menambahkan.

Facebook Secara bertahap berjanji, akun-akun yang menyebarkan konten engagement bait pelan-pelan akan hilang dari peredaran, terlebih dari jejeran Top Post, dan juga secara berkala mengkaji algoritmanya agar tak bersahabat dengan konten yang click bait, video spam, atau unggahan-unggahan sampah lainnya.

Mulai Pekan Ini, Facebook Segera Berantas Pengemis 'Like' dan 'Share'

Mulai Pekan Ini, Facebook Segera Berantas Pengemis 'Like' dan 'Share'

RiauJOS.com - Unggahan di Facebook yang cenderung memaksa pengguna untuk melakukan tindakan-tindakan seperti like (menyukai), share (membagikan), tag (menyebut teman), atau comment (mengomentari), bisa disebut sebagai spam atau lebih spesifik diistilahkan " engagement bait".

Salah satu contohnya, kuis atau foto yang diberi embel-embel “tag a friend who likes to nap!” (sebut teman yang suka tidur). Unggahan semacam itu seringkali muncul di linimasa teratas atau Top Post, mengalahkan unggahan orang-orang yang melakukan penggalangan dana, meminta rekomendasi perjalanan, atau semudah meminta bantuan.

Akhirnya, Facebook berinisiasi mereduksi unggahan-unggahan bersifat engagement bait dari jejaring sosial mulai pekan ini. Layanan yang dirancang Mark Zuckerberg itu memanfaatkan Machine Learning (ML) untuk mendeteksi unggahan-unggahan tersebut.

Jika sebuah akun atau Page berulang kali mengunggah hal-hal yang engagement bait, Facebook akan memblokirnya selama beberapa minggu. Hukuman itu masih bersifat sementara, untuk mengedukasi sekaligus memberi ruang adaptasi bagi pengguna.

“Ke depan, kami akan terus mencari cara untuk meningkatkan layanan kami dan memberantasi engagement bait,” kata perwakilan Facebook, Selasa, 19 Desember 2017 seperti diwartakan The Verge.

“Kami ingin mereduksi konten-konten yang bersifat spam, sensasional, atau palsu, dalam rangka mempromosikan konten yang lebih bermakna dan otentik di Facebook,” ujar dia menambahkan.

Facebook Secara bertahap berjanji, akun-akun yang menyebarkan konten engagement bait pelan-pelan akan hilang dari peredaran, terlebih dari jejeran Top Post, dan juga secara berkala mengkaji algoritmanya agar tak bersahabat dengan konten yang click bait, video spam, atau unggahan-unggahan sampah lainnya.