Bengis!  Hanya karena Suguhkan Ikan ke Militan, Perempuan Ini Diperkosa, Kepala Dipenggal dan Darahnya Diminum

RiauJOS.com, Kishasa - Seorang perempuan di Republik Demokratik Kongo (RDK) diperkosa dan dicambuk sebelum dipenggal oleh militan yang meminum darahnya di depan massa warga.

Tindakan keji, yang tidak berperikemanusiaan, itu juga didukung oleh massa warga yang marah.

Pemicunya ternyata soal sepele, yakni karena korban menyuguhkan ikan kepada para pemberontak, sebagaimana dilaporankan Daily Mirror, Selasa, 10 Oktober 2017.

Selain pantang makan ikan dan daging, situs berita France 24 juga melaporkan, para pemberontak juga tidak mandi atau cuci selama bertempur melawan pasukan pemerintah.

Eksekusi di luar hukum oleh pemberontak yang didukung massa warga itu dilakukan dengan menggunakan parang.

Tempat kejadiannya di luar restoran milik perempuan itu di kota kecil Luebo, RDK, yang telah direbut pemberontak lokal dari kelompok pemberontak lainnya.

Menurut para militan, mereka pantang daging atau ikan selama pertempuran. Perempuan itu justru menyuguhkannya, yang diyakini dapat melemahkan kekuatan mereka.

Kekerasan mematikan itu terjadi tak lama setelah kepala suku atau pemimpin lokal di wilayah Luebo tewas akibat serangan oleh pasukan pemerintah.

Rekaman atas peristiwa yang mengerikan itu dibagikan lewat Whatsapp oleh saksi mata. Seorang pria berteriak, perempuan itu harus mati karena telah melakukan “pengkhianatan”.

Sebelum perempuan itu dipenggal, ia dipaksa untuk melakukan hubungan seks dengan putra dari istri kedua suaminya. Massa warga yang ikut marah pun ikut menyaksikan tindakan biadab itu.

Seorang perempuan yang memakai bandana, yang tidak lain adalah anggota dari gerakan Kamuina Nsapu - kelompok yang menentang pemerintah - mencambuk perempuan itu dan anak muda yang berhubungan seks dengannya. Pria itu juga dibunuh oleh para militan.

Seorang saksi mata, seperti dilaporkan situs berita France 24, mengecam tindakan bengis itu.

"Sungguh memalukan, mengerikan, memuakkan, dan tercela. Saya tidak tahan dan saya pergi. Kami belum pernah melihat perbuatan sekeji itu sebelumnya," kata saksi mata itu.

Saksi mata lainnya mengatakan, perempuan itu orang baik. Namun, beberapa warga berteriak bahwa dia harus dieksekusi karena pemberontak menilai ia memiliki “kekuatan setan”.

DailyMirror/Kompas

Bengis! Hanya karena Suguhkan Ikan ke Militan, Perempuan Ini Diperkosa, Kepala Dipenggal dan Darahnya Diminum

Bengis!  Hanya karena Suguhkan Ikan ke Militan, Perempuan Ini Diperkosa, Kepala Dipenggal dan Darahnya Diminum

RiauJOS.com, Kishasa - Seorang perempuan di Republik Demokratik Kongo (RDK) diperkosa dan dicambuk sebelum dipenggal oleh militan yang meminum darahnya di depan massa warga.

Tindakan keji, yang tidak berperikemanusiaan, itu juga didukung oleh massa warga yang marah.

Pemicunya ternyata soal sepele, yakni karena korban menyuguhkan ikan kepada para pemberontak, sebagaimana dilaporankan Daily Mirror, Selasa, 10 Oktober 2017.

Selain pantang makan ikan dan daging, situs berita France 24 juga melaporkan, para pemberontak juga tidak mandi atau cuci selama bertempur melawan pasukan pemerintah.

Eksekusi di luar hukum oleh pemberontak yang didukung massa warga itu dilakukan dengan menggunakan parang.

Tempat kejadiannya di luar restoran milik perempuan itu di kota kecil Luebo, RDK, yang telah direbut pemberontak lokal dari kelompok pemberontak lainnya.

Menurut para militan, mereka pantang daging atau ikan selama pertempuran. Perempuan itu justru menyuguhkannya, yang diyakini dapat melemahkan kekuatan mereka.

Kekerasan mematikan itu terjadi tak lama setelah kepala suku atau pemimpin lokal di wilayah Luebo tewas akibat serangan oleh pasukan pemerintah.

Rekaman atas peristiwa yang mengerikan itu dibagikan lewat Whatsapp oleh saksi mata. Seorang pria berteriak, perempuan itu harus mati karena telah melakukan “pengkhianatan”.

Sebelum perempuan itu dipenggal, ia dipaksa untuk melakukan hubungan seks dengan putra dari istri kedua suaminya. Massa warga yang ikut marah pun ikut menyaksikan tindakan biadab itu.

Seorang perempuan yang memakai bandana, yang tidak lain adalah anggota dari gerakan Kamuina Nsapu - kelompok yang menentang pemerintah - mencambuk perempuan itu dan anak muda yang berhubungan seks dengannya. Pria itu juga dibunuh oleh para militan.

Seorang saksi mata, seperti dilaporkan situs berita France 24, mengecam tindakan bengis itu.

"Sungguh memalukan, mengerikan, memuakkan, dan tercela. Saya tidak tahan dan saya pergi. Kami belum pernah melihat perbuatan sekeji itu sebelumnya," kata saksi mata itu.

Saksi mata lainnya mengatakan, perempuan itu orang baik. Namun, beberapa warga berteriak bahwa dia harus dieksekusi karena pemberontak menilai ia memiliki “kekuatan setan”.

DailyMirror/Kompas