RiauJOS.com, Pekanbaru - Wali Kota Pekanbaru Firdaus MT menyatakan tetap mengizinkan angkutan berbasis aplikasi beroperasi di ibu kota Provinsi Riau tersebut, pasca insiden bentrok antara pengemudi taksi konvensional dan online, pada Minggu, 20 Agustus 2017.

Diwartakan Riau JOS sebelumnya, Kapolda Riau Irjen Pol Zulkarnain telah memerintahkan tilang kepada pengemudi taksi online yang masih beroperasi, sedangkan Dishub Pekanbaru tetap konsisten pada keputusannya yang juga melarang beroperasinya ojek oline yang telah disosialisasikan melalui spanduk. lantas, mana yang betul?

"Dua-duanya kita butuh. Taksi resmi, ini adalah perusahaan anak bangsa yang telah berpartisipasi dalam membangun. Kemudian teknologi, kita hidup di era digital, untuk jadikan kita cerdas, smart, tentu bagaimana kita gunakan teknologi," kata Firdaus di Pekanbaru, Senin, 22 Agustus 2017, dikutip Riau JOS dari laman Republika yang dilansir Antara.

Penyataan mengejutkan Firdaus tersebut disampaikan sesaat setelah dirinya kembali dari Batam, Kepulauan Riau, Senin sore. Padahal, sejumlah bawahannya termasuk Kepala Dinas Perhubungan Kota Pekanbaru Arifin Harahap menyatakan tegas menolak keberadaan angkutan online.

Pernyataan Arifin itu disampaikan usai dirinya berdialog dengan sejumlah perwakilan pengemudi taksi reguler di Pekanbaru seperti Blue Bird, Riau Taxi, Puskopau dan Kopsi, Senin pagi.

Sementara itu, disinggung soal insiden pengrusakan dan penganiayaan yang terjadi antara taksi reguler dengan berbasis aplikasi di Simpang SKA Pekanbaru, Ahad malam, merupakan masalah nasional.

Ia mengatakan penolakan serupa tidak hanya di Pekanbaru, namun juga sejumlah kota lainnya di Indonesia sehingga dirinya menilai Kementerian Perhubungan memiliki peranan penting dalam mengatasi hal ini, termasuk di Pekanbaru.

"Dalam waktu dekat saya akan berkomunikasi dengan Dirjen Perhubungan Darat yang berwenang dalam masalah ini," ujar Firdaus.

Lebih jauh, guna mengantisipasi insiden serupa antara taksi regular dan angkutan online terulang kembali, dia meminta kepada kedua belah pihak untuk saling menghormati.

"Saya imbau kedua belah pihak untuk saling memahami. Ini kita bersaudara. Kita sama-sama hidup, sama-sama mencari makan. Saling hormati saja," jelas Firdaus.

Sementara itu, Arifin Harahap dalam pernyataannya pagi tadi berjanji akan menindaklanjuti aspirasi taksi reguler, yang meminta agar melarang angkutan online dari Kota Pekanbaru.

Pada Senin pagi tadi ratusan sopir taksi konvensional berunjuk rasa di depan Kantor Wali Kota Pekanbaru untuk memprotes insiden pengrusakan dan penganiayaan, yang diduga dilakukan sopir Gojek pada Minggu malam. Para demonstran membawa serta sejumlah kendaraan taksi mereka yang hancur akibat bentrokan dengan pengemudi Gojek.

Dishub Melarang, dan Wali Kota Pekanbaru Tetap Izinkan Angkutan Online.. Mana yang Betul?


RiauJOS.com, Pekanbaru - Wali Kota Pekanbaru Firdaus MT menyatakan tetap mengizinkan angkutan berbasis aplikasi beroperasi di ibu kota Provinsi Riau tersebut, pasca insiden bentrok antara pengemudi taksi konvensional dan online, pada Minggu, 20 Agustus 2017.

Diwartakan Riau JOS sebelumnya, Kapolda Riau Irjen Pol Zulkarnain telah memerintahkan tilang kepada pengemudi taksi online yang masih beroperasi, sedangkan Dishub Pekanbaru tetap konsisten pada keputusannya yang juga melarang beroperasinya ojek oline yang telah disosialisasikan melalui spanduk. lantas, mana yang betul?

"Dua-duanya kita butuh. Taksi resmi, ini adalah perusahaan anak bangsa yang telah berpartisipasi dalam membangun. Kemudian teknologi, kita hidup di era digital, untuk jadikan kita cerdas, smart, tentu bagaimana kita gunakan teknologi," kata Firdaus di Pekanbaru, Senin, 22 Agustus 2017, dikutip Riau JOS dari laman Republika yang dilansir Antara.

Penyataan mengejutkan Firdaus tersebut disampaikan sesaat setelah dirinya kembali dari Batam, Kepulauan Riau, Senin sore. Padahal, sejumlah bawahannya termasuk Kepala Dinas Perhubungan Kota Pekanbaru Arifin Harahap menyatakan tegas menolak keberadaan angkutan online.

Pernyataan Arifin itu disampaikan usai dirinya berdialog dengan sejumlah perwakilan pengemudi taksi reguler di Pekanbaru seperti Blue Bird, Riau Taxi, Puskopau dan Kopsi, Senin pagi.

Sementara itu, disinggung soal insiden pengrusakan dan penganiayaan yang terjadi antara taksi reguler dengan berbasis aplikasi di Simpang SKA Pekanbaru, Ahad malam, merupakan masalah nasional.

Ia mengatakan penolakan serupa tidak hanya di Pekanbaru, namun juga sejumlah kota lainnya di Indonesia sehingga dirinya menilai Kementerian Perhubungan memiliki peranan penting dalam mengatasi hal ini, termasuk di Pekanbaru.

"Dalam waktu dekat saya akan berkomunikasi dengan Dirjen Perhubungan Darat yang berwenang dalam masalah ini," ujar Firdaus.

Lebih jauh, guna mengantisipasi insiden serupa antara taksi regular dan angkutan online terulang kembali, dia meminta kepada kedua belah pihak untuk saling menghormati.

"Saya imbau kedua belah pihak untuk saling memahami. Ini kita bersaudara. Kita sama-sama hidup, sama-sama mencari makan. Saling hormati saja," jelas Firdaus.

Sementara itu, Arifin Harahap dalam pernyataannya pagi tadi berjanji akan menindaklanjuti aspirasi taksi reguler, yang meminta agar melarang angkutan online dari Kota Pekanbaru.

Pada Senin pagi tadi ratusan sopir taksi konvensional berunjuk rasa di depan Kantor Wali Kota Pekanbaru untuk memprotes insiden pengrusakan dan penganiayaan, yang diduga dilakukan sopir Gojek pada Minggu malam. Para demonstran membawa serta sejumlah kendaraan taksi mereka yang hancur akibat bentrokan dengan pengemudi Gojek.

Comments
0 Comments