Mirip Cerita Film Warkop DKI: Anggota ISIS Nyamar jadi Perempuan, Gagal karena Lupa Cukur Kumis

RiauJOS.com, Mosul - Film legendaris yang dibintangi grup lawak Warkop DKI, seringkali membuat adegan lucu dengan berperan sebagai perempuan jadi-jadian, ditambah lagi akting si Indro yang terlihat utuh kumisnya, meskipun berperan sebagai perempuan.

Kisah Warkop DKI yang nyamar jadi perempuan, ternyata memang pernah terjadi di kehidupan nyata. Seperti yang dicobakan kelompok ISIS menyamar jadi perempuan untuk lolos dari pengejaran.

Kisah Warkop DKI yang nyamar jadi perempuan

Bagi anggota kelompok bersenjata ISIS, berbagai cara dilakukan agar dapat meloloskan diri dari tentara Irak di kawasan kota tua Mosul. Terlebih wilayah tersebut kini telah jatuh kembali ke tangan pasukan bersenjata itu.

Salah satu cara yang mereka gunakan untuk mengelabui militer Irak adalah menyamar sebagai seorang wanita. Namun nahas, seperti dilansir dari laman Mirror, Senin, 24 Juli 2017, seorang anggotanya ditangkap karena tak berhasil melakukan trik tersebut.

Upaya yang dilakukan oleh anggota ISIS itu tak berjalan sesuai rencana gara-gara ia lupa mencukur kumis.

Pria anggota ISIS tersebut sudah berusaha keras agar terlihat mirip seperti kaum Hawa pada umumnya. Tak hanya mengenakan pakaian wanita, ia juga menyempurnakan penampilannya dengan memakai alas bedak, bedak, pensil alis, lipstik merah terang,eyeshadow warna ungu, dan maskara.

Namun, ada satu hal yang terlupakan dan membuat penyamarannya terbongkar. Kumis dan janggut biang keladinya.

Entah ia lupa atau tak sempat, tentara Irak akhirnya mengetahui bahwa wanita "jadi-jadian" itu adalah seorang pria anggota ISIS.

Sebelum melakukan penyamaran, pria itu memang dikenal memiliki kumis dan janggut yang sangat lebat. Namun pada upaya penyamaran, ia tak membabat habis bulu-bulu yang tumbuh di sekitar wajahnya.

Alhasil, aura lelaki yang semula ia tutup-tutupi masih saja terlihat dominan dan membuat penyamarannya sebagai wanita terbongkar.

Kasus serupa juga dilakukan oleh beberapa rekannya. Sebuah foto menunjukkan seorang militan ISIS mengenakan rambut palsu dan bra putih dengan detail renda-renda. Bra yang ia gunakan pun sengaja diisi dengan bahan yang empuk agar para prajurit Irak mengira dirinya adalah seorang perempuan.

Namun, rencana pria ini kembali gagal. Gara-garanya bulu dada masih tumbuh tepat di atas branya.

Foto lain yang beredar menunjukkan seorang militan ISIS menggunakan makeup dan pakaian wanita sambil membawa tas biru dan perlengkapan wanita lainnya.

Hal ini sengaja mereka lakukan agar dapat melarikan diri dan menghindari penangkapan setelah pertempuran selama sembilan bulan, yang berakhir dengan kemenangan pasukan Irak, didukung oleh Amerika Serikat.

Pertarungan ini pun menyebabkan ribuan nyawa melayang dan lebih dari satu juta orang mengungsi.

ISIS, yang juga dikenal sebagai Daesh, telah merebut Kota Mosul pada 2014 dan mengklaim bahwa wilayah itu adalah ibu kota kekhalifahan nya di Irak dan Suriah.

Warga Mosul mengatakan, kehidupan di bawah kendali ISIS sangat menyedihkan. Mereka menjadi sasaran pemukulan dan tindak keji lainnya.

Salah satu warga bernama Mohamad Zuhair (31 tahun) mengatakan, "Itu adalah neraka dunia. Mereka melakukan banyak aksi keji."

"Warga tak diizinkan untuk menggunakan telepon dan celana jeans. Kaum pria pun diharuskan memelihara jenggot panjang bagi seorang pria," tambahnya.

Mirip Cerita Film Warkop DKI: Anggota ISIS Nyamar jadi Perempuan, Gagal karena Lupa Cukur Kumis

Mirip Cerita Film Warkop DKI: Anggota ISIS Nyamar jadi Perempuan, Gagal karena Lupa Cukur Kumis

RiauJOS.com, Mosul - Film legendaris yang dibintangi grup lawak Warkop DKI, seringkali membuat adegan lucu dengan berperan sebagai perempuan jadi-jadian, ditambah lagi akting si Indro yang terlihat utuh kumisnya, meskipun berperan sebagai perempuan.

Kisah Warkop DKI yang nyamar jadi perempuan, ternyata memang pernah terjadi di kehidupan nyata. Seperti yang dicobakan kelompok ISIS menyamar jadi perempuan untuk lolos dari pengejaran.

Kisah Warkop DKI yang nyamar jadi perempuan

Bagi anggota kelompok bersenjata ISIS, berbagai cara dilakukan agar dapat meloloskan diri dari tentara Irak di kawasan kota tua Mosul. Terlebih wilayah tersebut kini telah jatuh kembali ke tangan pasukan bersenjata itu.

Salah satu cara yang mereka gunakan untuk mengelabui militer Irak adalah menyamar sebagai seorang wanita. Namun nahas, seperti dilansir dari laman Mirror, Senin, 24 Juli 2017, seorang anggotanya ditangkap karena tak berhasil melakukan trik tersebut.

Upaya yang dilakukan oleh anggota ISIS itu tak berjalan sesuai rencana gara-gara ia lupa mencukur kumis.

Pria anggota ISIS tersebut sudah berusaha keras agar terlihat mirip seperti kaum Hawa pada umumnya. Tak hanya mengenakan pakaian wanita, ia juga menyempurnakan penampilannya dengan memakai alas bedak, bedak, pensil alis, lipstik merah terang,eyeshadow warna ungu, dan maskara.

Namun, ada satu hal yang terlupakan dan membuat penyamarannya terbongkar. Kumis dan janggut biang keladinya.

Entah ia lupa atau tak sempat, tentara Irak akhirnya mengetahui bahwa wanita "jadi-jadian" itu adalah seorang pria anggota ISIS.

Sebelum melakukan penyamaran, pria itu memang dikenal memiliki kumis dan janggut yang sangat lebat. Namun pada upaya penyamaran, ia tak membabat habis bulu-bulu yang tumbuh di sekitar wajahnya.

Alhasil, aura lelaki yang semula ia tutup-tutupi masih saja terlihat dominan dan membuat penyamarannya sebagai wanita terbongkar.

Kasus serupa juga dilakukan oleh beberapa rekannya. Sebuah foto menunjukkan seorang militan ISIS mengenakan rambut palsu dan bra putih dengan detail renda-renda. Bra yang ia gunakan pun sengaja diisi dengan bahan yang empuk agar para prajurit Irak mengira dirinya adalah seorang perempuan.

Namun, rencana pria ini kembali gagal. Gara-garanya bulu dada masih tumbuh tepat di atas branya.

Foto lain yang beredar menunjukkan seorang militan ISIS menggunakan makeup dan pakaian wanita sambil membawa tas biru dan perlengkapan wanita lainnya.

Hal ini sengaja mereka lakukan agar dapat melarikan diri dan menghindari penangkapan setelah pertempuran selama sembilan bulan, yang berakhir dengan kemenangan pasukan Irak, didukung oleh Amerika Serikat.

Pertarungan ini pun menyebabkan ribuan nyawa melayang dan lebih dari satu juta orang mengungsi.

ISIS, yang juga dikenal sebagai Daesh, telah merebut Kota Mosul pada 2014 dan mengklaim bahwa wilayah itu adalah ibu kota kekhalifahan nya di Irak dan Suriah.

Warga Mosul mengatakan, kehidupan di bawah kendali ISIS sangat menyedihkan. Mereka menjadi sasaran pemukulan dan tindak keji lainnya.

Salah satu warga bernama Mohamad Zuhair (31 tahun) mengatakan, "Itu adalah neraka dunia. Mereka melakukan banyak aksi keji."

"Warga tak diizinkan untuk menggunakan telepon dan celana jeans. Kaum pria pun diharuskan memelihara jenggot panjang bagi seorang pria," tambahnya.