Waspadalah!! Cyber Ransomware Menyerang Semua Komputer

RiauJOS.com, Teknologi - Serangan cyber ransomware, telah membuat rumah sakit tertatih-tatih di Inggris dan menyebar ke negara-negara di seluruh dunia. Peneliti keamanan dari Lab Kaspersky mencatat lebih dari 45.000 serangan di 74 negara, termasuk Inggris, Rusia, Ukraina, India, China, Italia, dan Mesir. Di Spanyol, perusahaan besar termasuk perusahaan telekomunikasi Telefónica terinfeksi.

Dilansir dari The Guardian, Jumat, 12 Mei 2017. ransomware telah menyebar ke Amerika Serikat dan Amerika Selatan, meskipun Eropa dan Rusia tetap menjadi sasaran yang paling sulit.

Menurut Peneliti dari Malware Hunter Team, Markus Jakobsson, Kementerian dalam negeri Rusia mengatakan sekitar 1.000 komputer telah terpengaruh malware tersebut.

"Ini penyebarannya sangat luas, ini bukan serangan yang ditujukan hanya untuk institusi besar. Namun kepada ditargetkan kepada siapapun di seluruh dunia," ungkap Markus Jakobsson

Malware tersebut dibuat secara online pada 14 April melalui sebuah dump oleh sebuah kelompok bernama Shadow Brokers, yang mengklaim tahun lalu telah mencuri cache "senjata cyber" dari National Security Agency (NSA).

Ransomware merupakan malware yang memiliki kemampuan untuk mengunci komputer atau mengenkripsi file untuk mengelabui penggunanya. Tujuannya adalah membuat pengguna memberikan uang tebusan agar file yang tersandera tersebut dilepaskan.

Pengguna harus membayar uang tebusan jika ingin file yang diretas kembali padanya, jika tidak maka file-file tersebut akan dihilangkan bahkan dimusnahkan. Serangan ini sangat rentan menyerang perangkat-perangkat yang menggunakan windows terutama jika mereka menggunakan sistem operasi seperti Windows XP.

apalagi saat ini malware tersebut dikabarkan telah dioperasikan menggunakan 28 bahasa untuk mengakses komputer-komputer yang ada di seluruh dunia."Serangan dengan dukungan bahasa menunjukkan peningkatan tingkat ancaman yang progresif," kata Jakobsson.

Serangan ransomware sedang meningkat. Perusahaan keamanan SonicWall, yang mempelajari ancaman cyber, melihat serangan ransomware meningkat 167 kali pada tahun 2016 dibandingkan tahun 2015.

"Ransomware menyerang semua orang, namun industri vertikal yang mengandalkan sistem yang lama sangat rentan," kata Dmitriy Ayrapetov, direktur eksekutif SonicWall.

Guardian/Jurnas

Waspadalah!! Cyber Ransomware Menyerang Semua Komputer

Waspadalah!! Cyber Ransomware Menyerang Semua Komputer

RiauJOS.com, Teknologi - Serangan cyber ransomware, telah membuat rumah sakit tertatih-tatih di Inggris dan menyebar ke negara-negara di seluruh dunia. Peneliti keamanan dari Lab Kaspersky mencatat lebih dari 45.000 serangan di 74 negara, termasuk Inggris, Rusia, Ukraina, India, China, Italia, dan Mesir. Di Spanyol, perusahaan besar termasuk perusahaan telekomunikasi Telefónica terinfeksi.

Dilansir dari The Guardian, Jumat, 12 Mei 2017. ransomware telah menyebar ke Amerika Serikat dan Amerika Selatan, meskipun Eropa dan Rusia tetap menjadi sasaran yang paling sulit.

Menurut Peneliti dari Malware Hunter Team, Markus Jakobsson, Kementerian dalam negeri Rusia mengatakan sekitar 1.000 komputer telah terpengaruh malware tersebut.

"Ini penyebarannya sangat luas, ini bukan serangan yang ditujukan hanya untuk institusi besar. Namun kepada ditargetkan kepada siapapun di seluruh dunia," ungkap Markus Jakobsson

Malware tersebut dibuat secara online pada 14 April melalui sebuah dump oleh sebuah kelompok bernama Shadow Brokers, yang mengklaim tahun lalu telah mencuri cache "senjata cyber" dari National Security Agency (NSA).

Ransomware merupakan malware yang memiliki kemampuan untuk mengunci komputer atau mengenkripsi file untuk mengelabui penggunanya. Tujuannya adalah membuat pengguna memberikan uang tebusan agar file yang tersandera tersebut dilepaskan.

Pengguna harus membayar uang tebusan jika ingin file yang diretas kembali padanya, jika tidak maka file-file tersebut akan dihilangkan bahkan dimusnahkan. Serangan ini sangat rentan menyerang perangkat-perangkat yang menggunakan windows terutama jika mereka menggunakan sistem operasi seperti Windows XP.

apalagi saat ini malware tersebut dikabarkan telah dioperasikan menggunakan 28 bahasa untuk mengakses komputer-komputer yang ada di seluruh dunia."Serangan dengan dukungan bahasa menunjukkan peningkatan tingkat ancaman yang progresif," kata Jakobsson.

Serangan ransomware sedang meningkat. Perusahaan keamanan SonicWall, yang mempelajari ancaman cyber, melihat serangan ransomware meningkat 167 kali pada tahun 2016 dibandingkan tahun 2015.

"Ransomware menyerang semua orang, namun industri vertikal yang mengandalkan sistem yang lama sangat rentan," kata Dmitriy Ayrapetov, direktur eksekutif SonicWall.

Guardian/Jurnas