Tembakau Gorilla
Tembakau Gorilla

RiauJOS.com, Jakarta - Netizen menduga, aksi mabuk mantan pilot Citilink berinisial TP menimbulkan pertanyaan, zat apa yang meyebabkan sang kapten tersebut. Spekulasi mengarah pada psikotropika jenis baru bernama tembakau gorila.

Kepala Bagian Humas Badan Narkotika Nasional (BNN) Slamet Pribadi mengatakan,tembakau gorila adalah tembakau biasa atau rokok biasa distimulan dengan ganja sintetis.

"Tembakau gorila ini distimulan dengan ganja sintetis, termasuk bagian dari NPS (new psychoactive substances). Dari sisi kimia, zat ini masuk kriteria narkotik," kata Slamet saat ditemui di kantor BNN, Cawang, Jakarta Timur, Rabu 4 Januari 2017 diwartakan Liputan 6.

Lantaran termasuk dalam narkotika jenis baru, Slamet menjelaskan, kehadiran tembakau gorila sedang masuk masa finishing ke undang-undang narkotik, dengan berkoordinasi dengan Kementerian Kesehatan (Kemenkes).

"Proses finalisasi sudah digalang BNN dengan Kemenkes, guna memasukkan tembakau gorila sebagai jenis narkoba," kata Slamet.

Proses tersebut masuk ke dalam Undang-Undang Narkotika, berdasarkan aturan Kemenkes Nomor 13 Tahun 2014. Slamet menyatakan ada 46 narkotika jenis baru yang sedang digodok BNN dengan Kemenkes.

"Dari 46 (narkotika jenis baru), baru 18 sudah masuk (terdaftar) ke dalam aturan Kemenkes. Sisanya 19 sampai 46 masih menjadi lampiran undang-undang narkotik," Slamet menandaskan.

Baru-baru ini beredar video seorang pilot jalan sempoyongan, saat diperiksa petugas bandara hingga viral di media sosial. Belakangan diketahui, pilot yang diduga mabuk tersebut bekerja di maskapai Citilink.

Sebelumnya, Vice President Corporate Communications Citilink Benny S Butarbutar sebelumnya menyatakan, manajemen Citilink sudah mengambil langkah tegas dengan memecat pilot yang bermasalah tersebut, "Bahkan termasuk permohonan pengunduran diri CEO Citilink."

Spekulasi Netizen, Mantan Pilot Citilink Mabuk Tembakau Gorila

Tembakau Gorilla
Tembakau Gorilla

RiauJOS.com, Jakarta - Netizen menduga, aksi mabuk mantan pilot Citilink berinisial TP menimbulkan pertanyaan, zat apa yang meyebabkan sang kapten tersebut. Spekulasi mengarah pada psikotropika jenis baru bernama tembakau gorila.

Kepala Bagian Humas Badan Narkotika Nasional (BNN) Slamet Pribadi mengatakan,tembakau gorila adalah tembakau biasa atau rokok biasa distimulan dengan ganja sintetis.

"Tembakau gorila ini distimulan dengan ganja sintetis, termasuk bagian dari NPS (new psychoactive substances). Dari sisi kimia, zat ini masuk kriteria narkotik," kata Slamet saat ditemui di kantor BNN, Cawang, Jakarta Timur, Rabu 4 Januari 2017 diwartakan Liputan 6.

Lantaran termasuk dalam narkotika jenis baru, Slamet menjelaskan, kehadiran tembakau gorila sedang masuk masa finishing ke undang-undang narkotik, dengan berkoordinasi dengan Kementerian Kesehatan (Kemenkes).

"Proses finalisasi sudah digalang BNN dengan Kemenkes, guna memasukkan tembakau gorila sebagai jenis narkoba," kata Slamet.

Proses tersebut masuk ke dalam Undang-Undang Narkotika, berdasarkan aturan Kemenkes Nomor 13 Tahun 2014. Slamet menyatakan ada 46 narkotika jenis baru yang sedang digodok BNN dengan Kemenkes.

"Dari 46 (narkotika jenis baru), baru 18 sudah masuk (terdaftar) ke dalam aturan Kemenkes. Sisanya 19 sampai 46 masih menjadi lampiran undang-undang narkotik," Slamet menandaskan.

Baru-baru ini beredar video seorang pilot jalan sempoyongan, saat diperiksa petugas bandara hingga viral di media sosial. Belakangan diketahui, pilot yang diduga mabuk tersebut bekerja di maskapai Citilink.

Sebelumnya, Vice President Corporate Communications Citilink Benny S Butarbutar sebelumnya menyatakan, manajemen Citilink sudah mengambil langkah tegas dengan memecat pilot yang bermasalah tersebut, "Bahkan termasuk permohonan pengunduran diri CEO Citilink."